Ingin menghibur orang terdekat dengan mengirim tanaman hias yang hanya ada di kotamu, tapi kamu masih tidak bisa pergi kemanapun karena ada PPKM? Kamu ingin mengirim tanaman ke luar kota tapi bingung bagaimana caranya?

Wajar saja kalau kamu bingung, tanaman merupakan jenis barang yang bisa dikatakan sulit untuk dikirim. Selain karena ia adalah makhluk hidup, tanaman juga memerlukan tanah untuk dikirimkan, sedangkan tekstur tanah yang berupa butiran bisa menyebabkan paket kotor atau rusak di perjalanan.

Untuk itu, pelajarilah cara pengiriman tanaman hias, sehingga tanaman yang hendak dikirimkan bisa sampai di tujuan dengan selamat. Sebelum mengirim, tentunya tanaman harus di packing terlebih dahulu. Tapi, bagaimana sih cara packing tanaman yang benar? Berikut adalah tahapan untuk membungkus paket tanaman.

1. Apa Karakter Tanaman Kamu?

Karakter tanaman? Memangnya tanaman punya karakter yang berbeda-beda. Selayaknya makhluk hidup pada umumnya, tanaman juga punya karakter. Ada beberapa tanaman yang tahan dengan perubahan kondisi lingkungan dan ada juga yang tidak. Jika tanaman kalian termasuk kedalam jenis yang tidak tahan perubahan kondisi lingkungan, maka jangan coba-coba untuk mengirimkannya dalam jangka waktu yang lama.

Tahan dengan perubahan kondisi lingkungan, artinya tahan dengan perubahan suhu, kelembaban dan juga cahaya. Seperti tanaman yang anggrek, ia bisa tahan dengan berbagai kondisi jadi ia bisa dikirimkan ke jarak yang jauh sekalipun. Jika kalian sudah mengetahui karakteristik tanaman kalian, maka selanjutnya masuk ke tahap pengemasan.

2. Goyang = Rusak

Kamu ingin kirim tanaman hias, gimana sih cara packing tanaman hias? Hal lain yang harus kamu perhatikan setelah mengetahui jenis tanamannya adalah memastikan tanaman tidak goyang.

Jika paket tanaman kamu goyang, maka kemungkinan besar paket akan rusak di jalan. Entah itu tanahnya tumpah, atau mungkin daunnya sudah copot-copot. Untuk memastikan paket tidak goyang, kamu bisa membungkus tanah tanaman dengan kantong plastik berlapis-lapis, ditambah dengan mengelilinginya dengan lakban. Coba goyangkan sedikit apakah tanahnya bergerak atau batangany bergeser. Jika iya, maka kamu harus melapisi paket dengan plastik lagi.

3. Hindari Busuknya tanaman dengan Menjaga udara tetap lembab

Walaupun jenis tanaman yang akan kamu kirim memang tahan dengan segala kondisi, tak bisa dipungkiri bahwa tanaman bisa busuk jika suhunya terlalu ekstrim. Kamu harus bisa menjaga kelembaban tanaman dalam paket. Caranya dengan melapisi daerah akar menggunakan plastik.

4. Zat Adaptan untuk Menjaga Tanaman di Perjalanan Jauh

Tanaman juga makhluk hidup, ia harus diberi makanan setiap hari agar tetap hidup. Tapi bagaimana caranya kalau dia sedang di dalam paket. Ada caranya sehingga tanaman bisa bertahan hidup dalam jangka waktu yang lama itu. Berikan hormon auksin dan vitamin untuk membuat tanaman tetap kuat di perjalanan.

Caranya dengan merendam akar selama kurang lebih 3 jam dengan hormone auksin. Waktu yang lama ini diperlukan untuk memaksimalkan tanaman menyerap adaptan. Jangan hanya di akar saja, semprotkan auksin pada daun-daunnya juga.

5. Packing Kayu agar Kokoh

Setelah tanaman selesai dipersiapkan untuk dikirim, maka langkah terakhir adalah paking terluarnya. Agar tanaman tidak mudah goyang, lebih baik gunakan packing kayu untuk melapisi bagian luar paket. Kirim paket tanaman ini memang harus lebih ekstra hati-hati. Gunanya packing kayu ini adalah untuk menghindari benturan dengan barang-barang lain yang dibawa oleh jasa kirim paket.

Nah, bagaimana setelah mempelajari cara packing tanaman hias. Sudah menyiapkan semuanya? atau mungkin kalian masih bingung, cara packing bunga untuk dikirim ke orang terdekat? Caranya hampir mirip dengan cara-cara yang sudah disebutkan diatas kok, hanya saja perbedaan ukuran saja.

Lalu setelah sudah mengemas tanaman dengan tepat, maka langkah selanjutnya adalah pengirimannya. Bagaimana sih cara mengirimkan paket tanaman lewat ekspedisi pengiriman barang?

Tanaman bisa dikategorikan sebagai barang. Biasanya jika kamu ingin mengirimkan tanaman hidup ke luar kota melalui jalur udara, maka diperlukan surat karantina tanaman dari dinas terkait. Tanaman tidak bisa dipaketkan jika tidak memiliki surat karantina karena tidak akan lolos proses pemeriksaan bkamura. Tapi jika tanaman dikirim lewat jalur laut maka surat tersebut tidak diperlukan. Kamu bisa mempercayakannya pada berbagai ekspedisi jasa kirim paket. Yang perlu anda perhatikan cukup cara packingnya saja.

Ternyata ada perbedaan pengemasan di setiap jenis tanaman. Tanaman dibagi menjadi 3 kategori. Ada tanaman hias, tanaman berkayu dan juga tanaman dengan ukuran besar. Berikut adalah bagaimana cara masing-masing tanaman ini dipaketkan :

1. Tanaman Hias Sifatnya Mudah Patah

Karakteristik tanaman ini memang sedikit rapuh, dengan tekstur yang getas, atau dikenal juga mudah patah. Maka dari itu perlu diperhatikan cara pengemasannya. Ia cukup berbeda dengan jenis tanaman berkayu atau tanaman besar.

Pertama, cara packing tanaman hias bisa dengan kardus harus yang kokoh dan memiliki ruang lebih besar. Berikan setidaknya 3-6cm ruang kosong dari tinggi dan lebar tanaman. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar tanaman tidak patah di perjalanan jika kardusnya penyok.

Seperti yang sudah dikatakan sebelumnya, setelah di packing dengan dus, maka selanjutnya bisa diperkokoh dengan memberikan perlindungan berupa packing kayu di setiap bagian dalam sudut kardus. Hal ini untuk mencegah tanaman bergoyang selama perjalanan.

2. Tanaman Berkayu yang Koko

Karena tanaman berkayu pada dasarnya sudah memiliki struktur tubuh yang kokoh, maka cara pengemasannya tidak perlu seperti tanaman hias. Untuk waktunya, tanaman berkayu biasanya mampu bertahan selama 3-5 hari selama pengiriman. Tanaman berkayu cukup diberikan tanah gembur yang lembab pada bagian akar tanaman. Hal ini guna menjaga tanaman agar tidak busuk.

Setelah itu, tanaman dibungkus dahulu dengan koran atau kertas bekas. Baru kemudian dilapisi dengan kardus yang kokoh. Hal ini guna menjaga tanaman agar tidak rusak di perjalanan.

3. Tanaman Ukuran Besar

Tanaman ukuran besar? Wah, bukankah sulit untuk mengirim tanaman dengan ukuran besar? Jangan salah. Ternyata mengirim tanaman ukuran besar bukanlah hal sulit! Yang penting kalian memperhatikan packing terluarnya. Harus menggunakan kayu sehingga lebih kokoh di perjalanan.

Jika kamu menggunakan kardus, maka akan dipastikan tanaman kamu akan rusak karena packing luarnya rusak. Kardus hanya akan koyak ketika digunakan untuk membungkus tanaman ukuran besar.

Apalagi karena ukurannya yang besar, pasti paket akan diletakan dibawah sehingga kurir bisa mengirim paket-paket lainnya secara bersamaan. Jadi jangan heran kalau paket tanaman ukuran besar akan lebih aman menggunakan kayu sebagai bungkusnya.

Ada Yang Ingin Anda Tanyakan ? Chat Kami